Alistair Maclean – Pertemuan Ajal Di Kutub Utara – Ice Station Zebra

 tapi saya yakin bahwa yang sedang mendatangi saya itu yakni Letnan Kolonel James D Alistair Maclean - Pertemuan Maut Di Kutub Utara - Ice Station Zebra
Alistair Maclean – Pertemuan Maut Di Kutub Utara – Ice Station Zebra

Walaupun kabut sudah mulai turun dan,agak mengganggu penglihatan saya, tapi saya yakin bahwa yang sedang mendatangi saya itu yakni Letnan Kolonel James D. Swanson dari Angkatan Laut Amerika Serikat. Dialah komandan dan sebuah kapal selam yang paling mutahir dan paling hebat. Dari garis-garis yang tampak di sekitar mata dan mulutnya, saya menerima kesan bahwa beliau yakni seorang laki-laki yang menyenangkan, tapi saya rasa bukan sifat itu saja yang memungkinkan ia menduduki jabatannya yang sekarang. Matanya itulah. Dia mempunyai sepasang mata yang berwarna keabu-abuan. Mata yang paling jernih dan yang paling dingin, yang pernah saya temui. Ketika beliau berhenti di’ hadapan saya, ditelitinya wajah saya dan lalu matanya menatap sehelai kertas yang dipegangnya. Dari matanya itu saya yakin bahwa beliau sudah menarik sebuah kesimpulan.

Baca Juga
1 of 1,038

“Maaf, Dr. Carpenter,” katanya dengan bunyi damai dan ramah, tapi saya tak mendengar adanya rasa sesal dalam seruan maafnya itu. Dilipatnya kertas tilgram itu dan dimasukkannya kembali dalam sampulnya. “Maaf saya tak sanggup mendapatkan tilgram ini sebagai suatu perintah resmi ataupun mendapatkan anda sebagai penumpang di kapal ini. Saya harap anda tidak salah faham, sebab saya rasa andapun mengerti bahwa saya harus mentaati peraturan yang berlaku.”

“Perintah resmi?” Saya keluarkan lagi tilgram itu dan saya perlihatkan tanda tangan yang tertera di sana. “Apa anda kira ini tanda tangan seorang kacung di Markas Besar Angkatan Laut Inggris?” Ini memang tidak lucu.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More

close